Kenapa Ada Lampu Lalu Lintas Berwarna Biru di Jepang?




Lampu lalu lintas warna biru memiliki arti yang sama dengan lampu lalu lintas warna hijau di negara lain

Lalu lintas jalan di Jepang adalah urusan yang rumit. Terlepas dari jalan-jalan sempit dan berbelok yang kadang-kadang berakhir tanpa peringatan, Anda harus terbiasa dengan peraturan jalan yang berbeda dengan di Indonesia. Salah satunya adalah lampu lalu lintas berwarna biru.

Lampu lalu lintas di Jepang juga memiliki tiga warna, namun untuk warna hijau yang berarti “jalan”, masih ada yang berwarna biru.Untuk lampu lalu lintas 赤 (あ か, merah) dan 黄 (き, kuning) pada dasarnya menggunakan nama yang sama seperti di tempat lain, namun lampu hijau Jepang tidak disebut 緑 (み ど り), kata Jepang untuk hijau adalah 青 (あ お, biru).

Menurut catatan sejarah, ratusan tahun yang lalu, bahasa Jepang hanya menyertakan empat warna dasar: hitam, putih, merah, dan biru. Untuk menggambarkan sesuatu yang hijau, orang Jepang akan menggunakan kata itu untuk huruf biru – “ao” – hal ini terus berlangsung hingga akhir milenium pertama, ketika kata “midori” (awalnya berarti “tunas”) mulai muncul secara tertulis untuk menggambarkan warna hijau.

Hingga sekarang kata midori dianggap sebagai naungan ao. Pengalihan tiba-tiba ini memiliki efek abadi di Jepang. Hari ini Anda masih akan melihat warna hijau yang diberi label biru. Seorang penjual buah mungkin akan menjual sebuah ao-ringo (apel biru) hanya untuk mengecewakan Anda bahwa itu sebenarnya hijau.

Jika suatu saat Anda berkunjung ke Jepang dan menemukan lampu lalu lintas berwarna biru, jangan kaget dan jangan panik karena itu tanda Anda harus melanjutkan perjalanan.

BE THE FIRST TO COMMENT

Leave a Comment



thedailyjapan 2225 Articles
Portal Informasi terlengkap dan tips wisata ke Jepang. Kuliner, Budaya, Musik, Film, Hiburan, Olah-Raga, Event dan kota-kota terbaik di Jepang.