Bincang Sore Seputar AFAID




AFAID 2016 sudah tinggal beberapa hari lagi, dan kami di The Daily Japan juga sudah tidak sabar untuk kembali mengunjungi anime convention terbesar di Indonesia ini.

Tiga oknum kontributor yang dengan bangga mengaku mencintai objek 2D akhirnya dihujani pertanyaan dari editor tercinta dan kami membahas perkembangan AFAID dan juga pop culture yang menyertainya.

Life before AFAID dulu lah ya. Sebelumnya dateng ke acara apa kalo mau menyalurkan hobi “khilaf” ini?

Rio: Sebenernya awal-awal masuk SMA itu baru bener-bener ngerti scene “jejepangan”. Tadinya ya sebatas baca/nonton manga/anime aja dan langganan majalah. Di SMA ikut Japan Club, dan tiap sabtu kalo ada event kita berangkat. Biasanya, acara kampus atau acara SMA lain aja.

Rey: Ada Ennichisai, tapi ya sebatas kultur dan budaya aja. Yang serius bikin khusus anime kayaknya baru AFAID aja deh.

J: Gue pernah ke GJUI tahun 2011, tapi ya kayak Ennichisai, lebih ke festival kebudayaannya aja. Paling mendekati kayaknya pas gue ke Hellofest 2012, itu udah fokus ke pop culture. Baru setelah itu gue dateng ke AFAID 2012.

Rey: Iya, paling ya banyak makanan Jepang aja, nyobain, kayak apa sih. Dulu kan belum banyak tempat makan atau restoran yang jual kuliner jepang. Post-AFAID baru mulai banyak acara yang berani ngambil konsep anime convention.

Rio: Cosplay culture disini juga kayaknya berkembang pesat post-AFA atau minimal di tahun yang sama ya?

Rey: Iya. Drastis banget perubahannya sejak banyak kompetisi yang hadiahnya lumayan.

Nah, AFAID kan bisa dibilang anaknya AFASG. Pada tau AFASG dari kapan hayo?

J: Gue baru tau AFA dari tahun 2011, tapi ya sekedar itu aja. Masih belum minat ke Singapura buat dateng.

Rey: AFA-nya sendiri kan udah dari tahun 2008, jadi ya udah tau dari situ. Tapi baru kesampaian dateng pas 2009, konser Hatsune Miku pertama di luar Jepang, bela-belain dateng sekalian mau tau AFA tuh kayak gimana. Terus tahun depannya juga ada Hana Kanazawa dan beberapa member AKB48.

Rio: Jujur gue sih nggak tau sama sekali, mungkin karena tahun-tahun segitu emang lagi gak ngikutin anime, sibuk sama hobi lain sampe lupa. Tau-tau udah 2012 aja, AFAID pertama.

Terus pas pertama kali AFAID diumumin gimana tuh rasanya?

Rio: Itu pun gue masih gak aware sama AFA-nya, taunya ada acara Jepang aja, datengin Stereopony, LiSA, sama idol luar, SeaA. Penasaran, jadi ya dateng aja.

J: Excited banget, soalnya pertama tau kan ya baru setahun sebelumnya, dan itu tahun-tahun gue semangat banget ngikutin anime/manga, jadi begitu tau langsung pengen dateng, pengen ngerasain konvensi anime besar tuh kayak gimana.

Rey: Iya, excited karena dengan adanya AFAID, jadi gak perlu jauh-jauh ke SG buat ngerasain anime convention, dan jadinya bisa ketemu sama temen-temen juga kalo di Indonesia. Soalnya biasanya temen-temen yang tinggalnya tersebar di berbagai penjuru jadi ngumpul pas AFAID.

J: Gue langsung beli pre-sale tuh.

Rey: Gue juga!

Rio: Emang pada tau JIExpo dimana?

J: Nggak! Hahahaha. Gue buta Jakarta taun segitu.

Rey: PRJ sih tau, tapi kesananya gimana, itu gue sampe browsing-browsing sih. Hahaha.

Pada beli tiket yang mana sih?

J: Beli satu hari doang karena besoknya ada ospek. Tiket E+S+Anisong 350 ribu sehari.

Rey: Gue beli yang VIP, waktu itu harganya 600 ribu perhari.

Rio: Gue gak beli pre-sale, dan dateng langsung buat beli OTS. Sebenernya ada cerita lucu sih, jadi gue belom yakin mau ngeluarin uang buat ngilangin penasaran masuk Anisong Stage. Jadi masih keliling area exhibition aja. Gak taunya, setelah beberapa lagu, semua pengunjung dibolehin masuk arena konser. Mungkin biar rame dan meriah aja kali ya, soalnya dikasih lightstick juga. Temen gue yang dateng telat malah gak bayar tiket exhibition lagi, disuruh masuk nonton konser. Hahaha.

J: Iya tuh denger kabar banyak yang masuk gratis! Kayaknya emang AFAID pertama ini masih banyak coba-cobanya. Kurang maksimal. Redeem tiketnya kan bermasalah tuh, prosesnya lama. Dateng jam 8, baru masuk venue jam 1.

Rey: Tempatnya juga jauh banget ya kesannya dulu. Tapi di tahun 2012, bisa beli CD dan dapet tanda tangan itu “wah” banget. LiSA dulu lagi naik banget gara-gara Angel Beats!, dan terbukti CD nya waktu itu sold out. Kapan lagi coba?

J: Ngomong-ngomong cerita lucu, gue juga sih sebagai orang yang buta Jakarta lumayan bingung gimana caranya ke PRJ. Jadi ya posting aja tuh di Facebook, nyari tebengan. Ketemu satu orang yang bener-bener gak kenal, langsung janjian dan dianter sampai ke venue AFAID bareng orang tuanya.

Rey: Sesama weaboo saling membantu ya? LOL.

Terus gimana kehidupan setelah merasakan AFAID pertama?

Rio: Makin tenggelam di dunia 2D sih yang jelas.

J: Iya. Jujur pas pertama dateng AFAID masih nanya temen, “Ini anime apa? Itu anime apa?” sampai akhirnya dikenalin sama orang-orang yang juga ngikutin anime/manga. Dapet banyak rekomendasi dan akhirnya ya jadi makin banyak referensi juga.

Rey: Langsung nabung lagi buat AFASG dan AFAID tahun depannya, dong! Hahaha. Apalagi 2013 itu AFASG datengin T.M. Revolution. Ternyata T.M.R. nya dateng ke Indonesia juga.

Rio: Kalo gue paling terkejut waktu sadar kalo culture disini udah berkembang pesat, kirain ya masih stagnan aja. Karena gue emang sempet gak ngikutin lumayan lama. Pas liat pengunjung yang nge-cosplay, takjub aja yang kayak gini “cuma” pengunjung. Gimana kelas senior/juri-nya.

Rey: Iya hahaha, di AFAID itu cosplay-nya selalu niat-niat banget dan selalu paling bagus, seneng gitu liatnya.

J: Tahun 2012 gak terlalu banyak circle doujin ya? Mulai 2013 jadi dapet spot sendiri, dan bagus-bagus banget. Gak nyangka banyak artis lokal yang segitu berbakatnya. Sempet ketemu Danny Choo juga dan lumayan ngeborong akhirnya.

Rey: Bonekanya lo taro di pundak gak? Diajak ngobrol.

J: Pasti, lah. Kemana-mana gue bawa.

Jadi dari tahun ke tahun kayaknya perkembangan AFAID lumayan pesat ya?

J: Iya, gue nemu datanya. Kalau menurut data di http://animefestival.asia/afa/, AFAID pertama pengunjungnya 40 ribu, terus 2013-2014 naik jadi 55 ribu dan di 2015 naik lagi sampai 60 ribu pengunjung lho.

Rey: Indonesia semakin banyak wibu(weeabo)?

Rio: Hore! Tapi serius nih, kalo dari pengamatan gw, banyak juga pengunjung yang sekedar penasaran aja sama kultur otaku disini. Padahal mungkin anime pun nontonnya sekedar Pokemon, Doraemon, mentok-mentok ya Naruto atau Attack on Titan, lah. Tapi mereka tetep tertarik dateng ke AFAID buat mencari tau lebih jauh soal kultur ini.

Rey: Iya ya, sekarang aja hall nya nambah lagi. Berarti peminatnya makin banyak.

Rio: Yang paling menarik buat gue adalah komentar-komentar para pengunjung ini soal Maid & Butler Cafe. “Gila mahal bener! Makannya emang disuapin?”

Dari semua AFAID dari 2012 sampai 2015 yang paling berkesan yang mana?

Rio: Gue pribadi mungkin karena emang dasarnya lebih suka idol, jadi AFAID 2013 itu paling berkesan. Tahun segitu, udah disamperin Babymetal. Kayaknya lagu mereka juga belom banyak-banyak banget deh waktu itu. Di konser Anisong bisa ada moshpit segala, seru banget. Sampe ketemu temen pas sikut-sikutan, “Lah lo ngapain disini, dengerin BM juga toh?” Udah gitu, lanjut langsung Dempagumi Inc. yang juga udah pernah ke Indonesia jadi makin familiar sama lagu-lagunya. Puas banget waktu itu, dan sampe sekarang masih gak nyangka Indonesia bisa ngerasain live-nya Babymetal duluan sebelum berstatus idol kelas dunia kayak sekarang.

Rey: Mungkin yang di JIExpo 2012 pertama kali ya, mungkin lebih karena pertama kali, dan perjuangan ngantri masuknya juga seharian, ketemu banyak temen-temen dari dunia maya untuk yang pertama kalinya, dan Angel Beats! lagi hype banget jadi pas LiSA manggung itu pecah banget. Bless4 juga karena itu pertama kalinya dia dateng ke AFA, merinding banget.

J: Gue juga 2012 sih karena ada Bless4, dan sebagai AFAID pertama aja, jadi emang udah menanti-nanti banget. Mungkin juga karena AFAID selanjutnya gue gak dateng sebagai pengunjung tapi ngurus stand jadi kurang berkesan. Mudah-mudahan tahun ini bisa lebih nikmatin.

Rio: Anjayyyyyy. Humble brag nih.

Yang belum ada di AFAID apa ya?

Rey: Makanan. Masih kurang banyak banget.

Rio: Bukannya udah mulai banyak ya? Di dalem kan maksudnya, soalnya kalau di luar-luar ya pasti banyak. Apalagi pas di JCC. JIExpo juga di hall E nya banyak tempat makan. Ada mini market segala, lagi.

Rey: Iya ya? Tapi kayaknya tiap gue ke AFAID masih susah nyari makanan. Mungkin kurang keliatan tempatnya.

J: Yang belum ada, pacar sih. Duh.

Rio: DUHHH. Kok jadi mendung langitnya nih.

Rey: Nah kan.

Riskan banget ya mengupas masa lalu. Kita bahas masa depan aja, AFAID 16 kan bentar lagi mulai. Apa aja sih yang seru?

Rey: Semuanya!! AFAID tahun ini cocok didatengin tiga hari biar dapet semuanya.

Rio: Iya, sih, buat tahun ini di setiap harinya ada yang menarik, tapi paling gue tungguin sih kayaknya Jumat ya.

J: Gue juga Jumat, mau ketemu Tomochin (Itano Tomomi).

Rey: Kembalinya Bless4 ke Indonesia patut ditunggu. Aku suka nasi goreng, aku cinta kalian.

Rio: Hana-Baozi!!! Kyaaa~

J: Aimer di Anisong, sama ya itu, Tomochin. Tomochiiiin.

Rey: Itu Alisa Takigawa yang ngisi OST Nanatsu no Taizai yang baru, lho.

Rio: Wah, masih hype banget dong. Keren, keren.

Rey: Di screeningnya, yang seru mungkin My Love Story!! karena lucu, rame, kalo nonton bareng gitu pasti heboh.

J: 10JINACTOR juga bakal gila sih buat para fangirl. Sepuluh ikemen yang lagi naik daun banget di Kyushu. Jumat ya, jam 2 siang. Jangan sampe kelewat.

Rio: Buat di Exhibition, yang menarik buat gue justru Shoujo Complex. Idol group asal Indonesia lho ini, kemarin sempet perform di Bali buat Viral Fest Asia, sepanggung sama bintang K-Pop, HyunA. Terus baru pulang juga dari AFATH (Thailand).

Rey: Jangan lupa juga, setiap guest cosplayer ga cuma muncul di panggung tapi bakal ada meet & greet di beberapa booth. Bikin jadwal sendiri dulu aja biar ga panik nanti, soalnya venuenya lumayan gede dan makan waktu buat pindah-pindah hall.

BE THE FIRST TO COMMENT

Leave a Comment




About thedailyjapan 1817 Articles
Portal Informasi terlengkap dan tips wisata ke Jepang. Kuliner, Budaya, Musik, Film, Hiburan, Olah-Raga, Event dan kota-kota terbaik di Jepang.